Dampak Teknologi dalam Kehidupan Manusia: Meningkatkan Kesejahteraan dan Menimbulkan Tantangan Baru

Definisi, Sejarah dan Dampak Perkembangan Teknologi

RIF'AT - FIRMAN - Dampak Teknologi dalam Kehidupan Manusia: Meningkatkan Kesejahteraan dan Menimbulkan Tantangan Baru

Teknologi merujuk pada berbagai sarana yang digunakan untuk memenuhi kebutuhan dan meningkatkan kenyamanan hidup manusia. Penggunaan teknologi dimulai dengan mengubah sumber daya alam menjadi alat-alat sederhana. Penemuan seperti kemampuan mengendalikan api pada zaman prasejarah telah meningkatkan ketersediaan pangan, sementara penemuan roda telah membantu mobilitas dan pengendalian lingkungan manusia. Kemajuan teknologi terkini, termasuk mesin cetak, telepon, dan Internet, telah mengurangi hambatan fisik dalam komunikasi dan memungkinkan interaksi global. Namun, tidak semua teknologi digunakan untuk tujuan damai, seperti pengembangan senjata penghancur seperti senjata nuklir.

Pengaruh teknologi terhadap masyarakat sangatlah besar. Dalam banyak kelompok masyarakat, teknologi telah meningkatkan perekonomian (termasuk ekonomi global saat ini) dan memberikan waktu luang yang lebih banyak. Namun, banyak proses teknologi menghasilkan limbah dan sumber daya alam yang terbuang, mencemari lingkungan dan merugikan Bumi. Berbagai penerapan teknologi juga dapat mempengaruhi nilai-nilai masyarakat dan sering kali muncul pertanyaan etika baru. Misalnya, konsep efisiensi dalam konteks produktivitas manusia telah meluas, yang awalnya hanya terkait dengan mesin. Tantangan juga muncul terhadap norma-norma tradisional.

Keadaan ini dapat membahayakan lingkungan dan mengisolasi manusia. Para pendukung transhumanisme dan tekno-progresivisme melihat proses teknologi yang berkelanjutan sebagai sesuatu yang menguntungkan masyarakat dan kondisi manusia. Meskipun saat ini diyakini bahwa pengembangan teknologi hanya terbatas pada manusia, penelitian ilmiah terbaru menunjukkan bahwa primata lain dan beberapa komunitas lumba-lumba telah mengembangkan alat sederhana dan mampu mewariskan pengetahuan kepada keturunan mereka.

Definisi dan Penggunaan

Penemuan mesin cetak telah memfasilitasi para ilmuwan dan politisi dalam mengkomunikasikan ide-ide mereka dengan lebih mudah, menjadi kunci penting dalam Abad Pencerahan. Hal ini merupakan contoh bagaimana teknologi dapat menjadi kekuatan budaya.

Penggunaan istilah "teknologi" telah mengalami perubahan signifikan selama lebih dari 200 tahun terakhir. Sebelum abad ke-20, istilah ini tidak umum digunakan dalam bahasa Inggris dan biasanya merujuk pada seni terapan. Istilah ini sering dikaitkan dengan pendidikan teknik, seperti di Institut Teknologi Massachusetts yang didirikan pada tahun 1861. Istilah "teknologi" mulai populer pada abad ke-20 seiring dengan berlangsungnya Revolusi Industri Kedua. Pengertian "teknologi" berubah pada awal abad ke-20 ketika para ilmuwan sosial Amerika, seperti Thorstein Veblen, menerjemahkan konsep Jerman "Technik" menjadi "technology". Dalam bahasa Jerman dan bahasa Eropa lainnya, terdapat perbedaan antara "Technik" dan "Technologie" yang pada saat itu tidak ada dalam bahasa Inggris, karena kedua istilah tersebut biasanya diterjemahkan sebagai "technology".

Pada tahun 1930-an, "teknologi" tidak hanya merujuk pada studi tentang seni industri, tetapi juga pada seni industri itu sendiri. Pada tahun 1937, seorang sosiolog Amerika bernama Read Bain menulis bahwa teknologi meliputi semua alat, mesin, peralatan, senjata, instrumen, perumahan, pakaian, perangkat komunikasi dan transportasi, serta keterampilan yang kita gunakan untuk menghasilkan dan menggunakan semua itu.

Definisi yang diajukan oleh Bain masih umum digunakan oleh para ilmuwan sosial, terutama dalam mempelajari teknologi. Namun, ada juga definisi lain yang mencuat, yaitu definisi teknologi sebagai ilmu terapan, terutama di kalangan ilmuwan dan insinyur, meskipun sebagian besar ilmuwan sosial yang mempelajari teknologi menolak definisi ini. Seiring berjalannya waktu, para akademisi telah mengadopsi istilah "technique" dari filsuf-filsuf Eropa untuk memperluas makna teknologi ke dalam berbagai bentuk penalaran instrumental, seperti dalam karya Foucault tentang "techniques de soi" yang diterjemahkan sebagai "technologies of the self" atau teknologi diri.

Kamus-kamus dan para sarjana telah memberikan berbagai definisi. Kamus Merriam-Webster memberikan definisi "teknologi" sebagai penerapan praktis pengetahuan, terutama dalam bidang tertentu, dan sebagai kemampuan yang diberikan oleh penerapan praktis pengetahuan. Ursula Franklin dalam kuliahnya yang berjudul "Real World of Technology" pada tahun 1989 memberikan definisi lain untuk konsep ini, yaitu praktik, cara kita melakukan hal-hal di sekitar kita. Istilah ini sering digunakan untuk menunjukkan bidang teknologi tertentu atau merujuk pada teknologi tinggi atau bahkan hanya elektronik konsumen, bukan teknologi secara keseluruhan. Bernard Stiegler dalam karyanya "Technics and Time, 1" mendefinisikan teknologi dengan dua cara, yaitu sebagai usaha untuk mencapai kehidupan melalui cara selain kehidupan itu sendiri, dan sebagai materi anorganik yang terorganisir dengan rapi.

Secara umum, teknologi dapat didefinisikan sebagai entitas, baik benda maupun non-benda, yang diciptakan melalui tindakan dan pemikiran untuk mencapai nilai tertentu. Dalam pengertian ini, teknologi merujuk pada alat dan mesin yang digunakan untuk memecahkan masalah dunia nyata. Istilah ini mencakup berbagai hal, termasuk alat sederhana seperti linggis atau sendok kayu, serta mesin kompleks seperti stasiun luar angkasa atau pemercepat partikel. Alat dan mesin tidak harus berbentuk benda fisik; teknologi virtual seperti perangkat lunak dan metode bisnis juga termasuk dalam definisi teknologi ini.

Istilah "teknologi" juga digunakan untuk merujuk pada kumpulan teknik. Dalam konteks ini, teknologi mencakup pengetahuan manusia tentang cara menggabungkan sumber daya untuk menghasilkan produk yang diinginkan, memecahkan masalah, memenuhi kebutuhan, atau memuaskan keinginan. Ini melibatkan metode teknis, keterampilan, proses, teknik, perangkat, dan bahan mentah. Ketika digabungkan dengan istilah lain seperti "teknologi medis" atau "teknologi luar angkasa," itu merujuk pada pengetahuan dan disiplin ilmu tertentu. "Teknologi state-of-the-art" mengacu pada teknologi tinggi yang tersedia bagi manusia di berbagai bidang.

Teknologi dapat dilihat sebagai kegiatan yang membentuk atau mengubah budaya. Selain itu, teknologi adalah penerapan matematika, ilmu pengetahuan, dan berbagai seni untuk kepentingan kehidupan seperti yang kita kenal saat ini. Contoh modernnya adalah perkembangan teknologi komunikasi yang telah mengurangi hambatan dalam interaksi antar manusia dan sebagai hasilnya, telah membantu menciptakan sub-budaya baru seperti budaya internet dan komputer. Namun, tidak semua teknologi secara kreatif meningkatkan budaya; teknologi juga dapat digunakan untuk memfasilitasi penindasan politik dan perang, seperti dalam kasus senjata api atau senjata api. Sebagai kegiatan budaya, teknologi melibatkan ilmu dan rekayasa yang membentuk berbagai aspek kerja keras teknologi.

Ilmu, Rekayasa, Dan Teknologi

Perbedaan antara ilmu, rekayasa, dan teknologi tidak selalu jelas. Ilmu adalah proses penyelidikan dan pemahaman fenomena yang menggunakan metode ilmiah untuk menemukan prinsip-prinsip yang berlaku di dalam dunia fenomenal. Teknologi, di sisi lain, tidak hanya bergantung pada ilmu semata-mata, tetapi harus memenuhi persyaratan seperti utilitas, kebergunaan, dan keselamatan.

Rekayasa adalah proses perancangan dan pembuatan peralatan dan sistem yang bertujuan untuk memanfaatkan fenomena alam secara praktis bagi manusia. Rekayasa sering menggunakan hasil-hasil dan teknik-teknik dari ilmu, tetapi tidak selalu bergantung padanya. Pengembangan teknologi melibatkan berbagai bidang pengetahuan seperti ilmu, rekayasa, matematika, linguistik, dan sejarah untuk mencapai hasil yang praktis.

Teknologi sering kali merupakan hasil atau konsekuensi dari ilmu dan rekayasa. Namun, kegiatan teknologi sebagai usaha manusia sering kali terjadi sebelum kedua ranah tersebut. Sebagai contoh, ilmu dapat mengkaji aliran elektron dalam penghantar listrik menggunakan peralatan dan pengetahuan yang sudah ada sebelumnya. Pengetahuan baru ini kemudian dapat digunakan oleh insinyur dan teknisi untuk menciptakan peralatan dan mesin baru, seperti semikonduktor, komputer, dan teknologi tingkat lanjut lainnya. Dalam pandangan seperti ini, ilmuwan, insinyur, dan teknologi semua dapat dipandang sebagai "teknologi," dan ketiga ranah ini sering kali dianggap sebagai satu kesatuan dalam penelitian dan referensi.

Hubungan yang pasti antara ilmu dan teknologi telah menjadi perdebatan di antara ilmuwan, sejarawan, dan pembuat kebijakan pada akhir abad ke-20, terutama dalam konteks pembiayaan ilmu dasar dan ilmu terapan. Setelah Perang Dunia II, terdapat pandangan yang luas di Amerika Serikat bahwa teknologi hanya merupakan "ilmu terapan," dan pendanaan untuk ilmu dasar dapat diperoleh melalui hasil-hasil teknologi di masa depan. Namun, pada akhir 1960-an, pandangan ini dikritik karena mengarah pada berbagai inisiatif pendanaan ilmu untuk tujuan tertentu (yang ditolak oleh komunitas ilmiah). Meskipun masih diperdebatkan, sebagian besar analis menolak model yang menyatakan bahwa teknologi hanyalah hasil dari penelitian ilmiah.

Sejarah

Perkembangan teknologi telah mengalami evolusi seiring waktu. Sejak zaman Romawi Kuno, fokus pemikiran dan pencapaian kebudayaan telah menuju ke arah pengembangan teknologi. Secara etimologis, kata "teknologi" berasal dari kata dasar "techne" yang mengacu pada serangkaian prinsip atau metode rasional yang terkait dengan pembuatan objek, keahlian khusus, atau pengetahuan tentang prinsip-prinsip dan metode dalam seni. Istilah "teknologi" sendiri pertama kali digunakan oleh Philips pada tahun 1706 dalam bukunya yang berjudul "Teknologi: Diskripsi Tentang Seni-Seni, Khususnya Mesin" (Technology: A Description Of The Arts, Especially The Mechanical) [18].

Selama Abad Pertengahan, inovasi terus berkembang dengan ditemukannya berbagai penemuan seperti sutera, tali kerah kuda, dan ladam. Meskipun mengalami periode penurunan setelah jatuhnya Kekaisaran Romawi, teknologi pada masa ini menggunakan mesin sederhana seperti tuas, baut, dan katrol yang digabungkan untuk menciptakan peralatan yang lebih kompleks, termasuk gerobak dorong, kincir angin, dan jam dinding. Pada zaman Renaisans, ditemukan mesin cetak yang memungkinkan penyebaran pengetahuan yang lebih luas, dan teknologi semakin terkait dengan ilmu pengetahuan. Kemajuan teknologi pada periode ini juga memungkinkan penyimpanan makanan dan barang yang lebih stabil.

Revolusi Industri, yang dimulai di Inggris pada abad ke-18, menjadi tonggak penting dalam perkembangan teknologi. Revolusi ini melibatkan penemuan teknologi baru, terutama dalam bidang pertanian, manufaktur, pertambangan, metalurgi, dan transportasi, yang didorong oleh penemuan tenaga uap. Kemudian, dengan Revolusi Industri kedua, terjadi penemuan seperti listrik dan turunannya seperti motor listrik dan lampu pijar. Kemajuan ilmu pengetahuan dan penemuan konsep baru memungkinkan perkembangan dalam bidang penerbangan, kedokteran, kimia, fisika, dan teknik. Hal ini juga memungkinkan pembangunan gedung pencakar langit dan kawasan perkotaan yang bergantung pada motor sebagai sarana transportasi. Komunikasi juga mengalami perkembangan dengan penemuan telegraf, telepon, radio, dan televisi. Pada akhir abad ke-19 dan awal abad ke-20, terjadi penemuan pesawat terbang dan mobil dalam bidang transportasi.

Pada abad ke-20, terjadi banyak penemuan baru yang signifikan. Dalam bidang fisika, penemuan fisi nuklir memicu pengembangan senjata nuklir dan tenaga nuklir. Selain itu, penemuan komputer dan perkembangan transistor serta sirkuit terintegrasi menghasilkan perangkat yang semakin kecil dan canggih. Perkembangan teknologi informasi juga mengarah pada penemuan Internet, yang menjadi tonggak penting dalam Era Informasi saat ini. Manusia juga berhasil menjelajahi luar angkasa melalui penggunaan satelit untuk telekomunikasi serta misi pendaratan manusia di bulan. Di bidang kedokteran, ditemukan prosedur operasi jantung, terapi sel induk, dan berbagai obat-obatan baru.

Teknik manufaktur dan konstruksi yang kompleks menjadi kunci dalam menciptakan dan mempertahankan berbagai teknologi baru ini. Selain itu, penting juga untuk mendukung dan mengembangkan generasi penerus agar dapat menciptakan peralatan yang lebih kompleks. Teknologi modern sangat bergantung pada pelatihan dan pendidikan, di mana para desainer, pembuat, perawat, dan pengguna sering kali memerlukan pengetahuan dan pelatihan khusus.

Kemajuan

Tidak bisa dipungkiri bahwa perkembangan teknologi saat ini sedang berlangsung dengan cepat. Bukti nyata dari hal ini adalah banyaknya inovasi yang telah diciptakan di dunia. Mulai dari teknologi yang sederhana hingga yang menghebohkan.

Sebenarnya, teknologi sudah ada sejak zaman kuno, termasuk zaman Romawi Kuno. Namun, perkembangan teknologi mengalami kemajuan yang signifikan dan terus berevolusi hingga saat ini. Hal ini menghasilkan objek-objek dan teknik-teknik yang membantu manusia dalam melakukan pekerjaan dengan lebih efisien dan cepat. Dalam bentuk yang paling sederhana, kemajuan teknologi terjadi melalui pengembangan cara-cara lama atau penemuan metode baru dalam menyelesaikan tugas-tugas tradisional, seperti pertanian, pembuatan pakaian, atau konstruksi bangunan.

Ada tiga klasifikasi dasar kemajuan teknologi, yaitu:

  1. Kemajuan teknologi yang bersifat netral, terjadi ketika tingkat output yang lebih tinggi dicapai dengan menggunakan jumlah dan kombinasi input yang sama.
  2. Kemajuan teknologi yang hemat tenaga kerja, merupakan perkembangan teknologi yang ditandai dengan penggunaan teknologi yang menghemat tenaga kerja dalam proses produksi, mulai dari produksi makanan hingga pembuatan jembatan.
  3. Kemajuan teknologi yang hemat modal, merupakan fenomena yang relatif jarang terjadi. Hal ini terutama disebabkan karena sebagian besar riset teknologi dan ilmu pengetahuan dilakukan di negara-negara maju yang lebih fokus pada penghematan tenaga kerja daripada penghematan modal.

Perkembangan teknologi ini terus berlanjut dan memberikan dampak yang signifikan dalam berbagai aspek kehidupan manusia.

Berdasarkan pengalaman di berbagai negara berkembang, terlalu banyak campur tangan pemerintah, terutama dalam bentuk peraturan yang terlalu ketat, dalam pasar teknologi asing justru menghambat masuknya teknologi asing ke negara-negara tersebut. Hal ini terbukti dapat menghambat kemajuan teknologi di negara-negara berkembang.[20]

Kemajuan teknologi memang sangat penting dalam kehidupan manusia saat ini, karena teknologi menjadi salah satu faktor penunjang kemajuan manusia. Di berbagai sektor masyarakat, teknologi telah membantu meningkatkan ekonomi, pertanian, komunikasi, dan masih banyak lagi.

Namun, di sisi lain, kebijakan yang terlalu liberal terhadap arus teknologi asing, terutama melalui penanaman modal asing (PMA), justru dapat menghambat kemandirian dalam pengembangan kemampuan teknologi di negara-negara berkembang karena ketergantungan yang terlalu besar pada investor asing. Dalam hal ini, investor asing bertanggung jawab atas usaha-usaha teknologi yang sulit dan rumit.

Hal ini menjadi bukti bahwa teknologi memang menjadi kebutuhan yang merata di setiap sektor kehidupan manusia. Terlebih setelah penemuan komputer dan laptop, hampir semua pekerjaan manusia kini terkait dengan komputer atau laptop. Oleh karena itu, tidak mengherankan jika komputer dianggap sebagai penemuan paling mutakhir dan berpengaruh dalam kehidupan manusia.

Dampak

Bidang Pendidikan

Pada tahun 1996, UNESCO menerbitkan jurnal yang berjudul The International Commission on Education for the Twenty First Century, yang mengemukakan bahwa pendidikan yang berkelanjutan harus didasarkan pada empat pilar proses pembelajaran, yaitu belajar untuk menguasai pengetahuan, keterampilan, pengembangan diri, dan hidup bermasyarakat. Salah satu dampak penting dari perkembangan teknologi dalam pendidikan adalah semakin eratnya hubungan antara ilmu pengetahuan, yang memungkinkan hubungan ini terjadi dengan cepat dan mudah. Pemanfaatan teknologi dalam pendidikan telah membuktikan bahwa faktor ruang dan waktu yang sebelumnya menjadi hambatan bagi penguasaan ilmu pengetahuan oleh manusia menjadi lebih sempit dan tidak lagi menjadi penghalang yang signifikan.

Teknologi pembelajaran terus berkembang seiring dengan perkembangan zaman. Penggunaan teknologi dalam pembelajaran ditandai dengan munculnya e-learning, yang telah mengubah cara pembelajaran melalui media elektronik seperti audio atau video, TV interaktif, compact disc (CD), dan internet.

Peran teknologi informasi dalam pendidikan sangat penting karena memungkinkan pendidik dan peserta didik untuk dengan mudah mengakses bahan pembelajaran melalui perpustakaan elektronik atau buku elektronik. Internet juga memungkinkan pembelajaran jarak jauh yang disesuaikan dengan kondisi dan situasi tertentu. Teknologi juga dapat digunakan sebagai alat administratif dalam pendidikan, seperti membantu pengorganisasian lembaga pendidikan. Dengan menggunakan sistem komputer, lembaga pendidikan dapat lebih mudah dan aman dalam mengelola data administrasi, termasuk data siswa, data guru, dan data sekolah itu sendiri. Teknologi dalam pendidikan juga membantu pendidik dalam menyusun bahan pembelajaran dan materi yang diperlukan oleh peserta didik. Peserta didik juga dapat mengakses informasi dengan mudah dari sumber-sumber yang direkomendasikan oleh pendidik melalui internet.

Dampak teknologi dalam pendidikan didasarkan pada tiga prinsip dasar, yaitu pendekatan sistem, berorientasi pada siswa, dan pemanfaatan sumber belajar. Dengan perkembangan penggunaan teknologi dalam pendidikan, terjadi pergeseran dalam proses pembelajaran, seperti peralihan dari pelatihan ke penampilan peserta didik, dari ruang kelas sekolah ke fleksibilitas waktu dan tempat belajar, dan dari penggunaan kertas dan buku ke komputer, laptop, atau saluran online.

Penggunaan teknologi dalam proses pembelajaran dapat meningkatkan motivasi pendidik dan peserta didik karena membuat pekerjaan lebih mudah, bermanfaat, meningkatkan produktivitas, efektivitas, dan mengembangkan potensi berpikir. Kemajuan teknologi digital dalam pendidikan membawa pendidik dan peserta didik ke dunia maya yang revolusioner, memudahkan komunikasi dan penyampaian informasi, seperti internet yang menjadi salah satu solusi dalam meningkatkan motivasi belajar peserta didik. Teknologi

Teknologi yang digunakan dalam proses belajar mengajar sering disebut sebagai media pembelajaran. Media pembelajaran merupakan alat yang dapat digunakan untuk menyampaikan pesan atau bahan pembelajaran, dengan tujuan merangsang perhatian, minat, pikiran, dan perasaan peserta didik dalam kegiatan belajar, baik di dalam maupun di luar sekolah. Penggunaan teknologi sebagai media pembelajaran telah banyak digunakan, mulai dari teknologi sederhana hingga teknologi canggih, dengan tujuan membuat pembelajaran menjadi lebih efektif dan efisien.

Dengan teknologi, pendidik dapat menghadirkan variasi dalam penyampaian materi pembelajaran, seperti menggunakan presentasi multimedia, video pembelajaran interaktif, simulasi, dan permainan edukatif. Teknologi juga memungkinkan pendidik untuk menciptakan lingkungan pembelajaran yang lebih menarik dan interaktif, di mana peserta didik dapat terlibat secara aktif dalam proses belajar. Selain itu, teknologi juga dapat membantu pendidik dalam mengukur dan memantau kemajuan peserta didik melalui penggunaan sistem penilaian elektronik atau perangkat lunak khusus.

Bagi peserta didik, teknologi memungkinkan akses lebih mudah ke berbagai sumber belajar dan informasi. Dengan adanya perpustakaan elektronik atau buku elektronik, peserta didik dapat dengan cepat mencari dan membaca buku, jurnal, majalah, atau surat kabar. Internet juga memungkinkan peserta didik untuk mengakses berbagai sumber informasi dan referensi, serta berinteraksi dengan sesama peserta didik atau pendidik melalui forum diskusi atau platform pembelajaran online.

Selain itu, teknologi juga dapat memfasilitasi pembelajaran kolaboratif antara peserta didik. Misalnya, dengan adanya platform pembelajaran online atau alat komunikasi seperti video konferensi, peserta didik dapat berkomunikasi, berbagi ide, dan bekerja sama dalam kelompok untuk menyelesaikan tugas atau proyek.

Secara keseluruhan, perkembangan teknologi dalam pendidikan telah membawa dampak positif yang signifikan. Teknologi memperluas aksesibilitas, meningkatkan fleksibilitas, dan memberikan pengalaman belajar yang lebih interaktif dan menarik. Dengan terus mengembangkan dan memanfaatkan teknologi dengan bijak, pendidikan dapat terus berkembang dan mengikuti perkembangan zaman, mempersiapkan peserta didik untuk menjadi individu yang kompeten dalam era digital.

Bidang Ekonomi dan Bisnis

Teknologi terus berkembang seiring dengan proses globalisasi di dunia dan mengarah pada transformasi ekonomi yang dikenal sebagai Knowledge Based Society (KBS). KBS merupakan tahapan pembangunan ekonomi berbasis ilmu pengetahuan dan teknologi yang lebih maju daripada pembangunan berbasis sumber daya alam.

Dalam konteks ekonomi, teknologi memiliki peran penting dalam bisnis sebagai sarana transaksi online melalui fasilitas media seperti internet. Pelaku bisnis menyediakan situs web sebagai tempat bagi konsumen untuk memilih dan melihat barang yang mereka inginkan. Dalam transaksi online, teknologi lain seperti pembayaran menggunakan aplikasi online juga diperlukan. Bisnis yang menerapkan teknologi informasi dapat memperluas peluang pasar mereka. Bisnis melalui internet memudahkan promosi produk, mencari konsumen yang membutuhkan barang, dan mencari pelanggan tetap. Beberapa faktor yang mempengaruhi perkembangan bisnis termasuk kompleksitas bisnis yang meningkat akibat pengaruh ekonomi internasional, persaingan global, perkembangan teknologi informasi, pemanfaatan waktu kerja, pertimbangan sosial, dan aksesibilitas kapasitas teknologi informasi.

Perkembangan teknologi diterima secara luas oleh masyarakat dan negara sebagai sumber pertumbuhan ekonomi. Teknologi memungkinkan produsen untuk meningkatkan output dengan tingkat input yang sama, sehingga dapat meningkatkan perekonomian dan mencapai hasil maksimum. Teknologi memiliki pengaruh besar dalam pengembangan pengetahuan manusia dalam bidang ekonomi, terkait dengan cara menggabungkan sumber daya yang ada untuk memproduksi produk yang diinginkan atau dibutuhkan, memecahkan masalah, memenuhi kebutuhan, atau memenuhi keinginan masyarakat. Teknologi juga digunakan sebagai media atau alat yang efisien dalam memproses dan mengendalikan masalah dalam bisnis.

Kemunculan teknologi informasi dalam bidang ekonomi, khususnya bisnis, telah mengurangi batasan ruang dan waktu antar perusahaan di berbagai negara. Melalui teknologi seperti internet, perusahaan dapat melakukan transaksi secara tidak langsung dan mengakses pasar di luar negeri. Namun, kehadiran teknologi informasi dan internet juga dapat menyebabkan masyarakat kehilangan identitas mereka dan mengubah kultur atau kebiasaan sehari-hari. Sebelum adanya internet, masyarakat dapat bekerja dengan santai meskipun akses mencari informasi terbatas. Dampak internet membuat persaingan menjadi global, yang menantang masyarakat untuk menghadapi persaingan global saat ini.

Teknologi telah memberikan kontribusi signifikan dalam bidang industrialisasi dan bisnis yang dapat meningkatkan pertumbuhan ekonomi suatu negara. Pada level mikro, kemajuan teknologi digunakan untuk mengubah struktur industri dan persaingan global. Pada level makro, teknologi digunakan untuk mendorong pembangunan ekonomi dan berkontribusi pada pertumbuhan ekonomi secara keseluruhan. Kemajuan teknologi dalam era global memberikan kontribusi yang lebih besar dalam pembangunan ekonomi global daripada tahun-tahun sebelumnya. Untuk bersaing di pasar global, setiap bisnis dan perusahaan harus memperhatikan dan mengelola teknologi dengan baik untuk menciptakan keunggulan bersaing (competitive advantages). Kesuksesan dalam bisnis sangat ditentukan oleh kemampuan menciptakan competitive advantages yang didasarkan pada pengembangan teknologi itu sendiri. Pengembangan teknologi diperlukan dalam setiap tahapan transformasi bisnis, mulai dari modal hingga menghasilkan keuntungan besar yang memberikan nilai tambah pada setiap proses dalam perusahaan.

Dalam pengembangan teknologi, negara dan bisnis dihadapkan pada dua pilihan. Pertama, mengembangkan teknologi melalui proses inovasi dan penemuan (invention and innovation). Kedua, mengembangkan teknologi melalui proses alih teknologi (technology transfer). Tidak ada negara atau bisnis yang dapat memenuhi semua jenis teknologi yang diperlukan dalam pembuatan dan penjualan produk. Oleh karena itu, negara atau bisnis dapat menerapkan strategi pengembangan teknologi seperti strategi "make some" atau pengembangan teknologi baru melalui penelitian dan pengembangan (R&D), serta strategi "buy some" atau pengembangan melalui proses alih teknologi.

Secara keseluruhan, perkembangan teknologi dalam bidang ekonomi memiliki peran penting dalam transformasi ekonomi menuju masyarakat berbasis pengetahuan. Teknologi memungkinkan pelaku bisnis untuk memanfaatkan peluang pasar yang lebih luas, memperluas jangkauan bisnis, dan meningkatkan efisiensi dalam proses bisnis. Selain itu, teknologi juga memberikan kontribusi dalam pertumbuhan ekonomi suatu negara, baik pada tingkat mikro maupun makro. Oleh karena itu, pengelolaan teknologi yang baik dan pengembangan inovatif menjadi faktor kunci dalam menciptakan keunggulan bersaing dan pertumbuhan ekonomi yang berkelanjutan.

Bidang Sosial

Dalam kehidupan sosial, teknologi khususnya media sosial memainkan peran penting. Media sosial adalah platform online yang memungkinkan pengguna untuk berpartisipasi, berbagi, dan berinteraksi dalam bentuk blog, jejaring sosial, wiki, forum, dan dunia virtual. Keberadaan media sosial memiliki dampak positif seperti memudahkan interaksi dan pertemanan, menghilangkan batasan jarak dan waktu, memudahkan ekspresi diri, serta mempercepat penyebaran informasi dengan biaya yang lebih murah. Namun, ada juga dampak negatif seperti meningkatnya jarak antara orang-orang di sekitar, penurunan interaksi tatap muka, ketergantungan pada media sosial, konflik antar kelompok, masalah pribadi, dan rentan terhadap pengaruh negatif.

Teknologi dalam komunikasi juga memiliki dampak yang signifikan. Penggunaan media seperti faks, email, Facebook, dan Twitter mempercepat pencarian dan pengiriman informasi antar individu dengan biaya dan waktu yang lebih efisien dibandingkan surat tradisional. Namun, kenyamanan dalam menggunakan teknologi dapat mempengaruhi gaya hidup dan perilaku individu, baik saat sendirian maupun dalam kelompok. Media sosial online juga dapat digunakan sebagai inovasi dalam pendidikan dasar, dikenal sebagai Pendidikan Teknologi Dasar (PTD), yang mengenalkan teknologi kepada anak-anak Indonesia dan mengembangkan keterampilan problem solving, kreativitas, dan inovasi dalam bidang teknologi.

Di Indonesia, jumlah pengguna internet terus bertambah seiring perkembangan teknologi. Akses yang mudah dan kontrol terhadap informasi membuat masyarakat dapat berinteraksi dan membentuk komunitas melalui perangkat teknologi seperti ponsel. Namun, kemajuan teknologi juga memiliki dampak negatif seperti menurunnya solidaritas, kebersamaan, dan silaturahmi. Teknologi tidak hanya memudahkan tetapi juga menghadirkan tantangan sosial dan politik. Dukungan dan partisipasi pemodal besar dalam perkembangan teknologi sering kali dipengaruhi oleh kepentingan ekonomi dan politik, sementara dampak negatifnya dapat mencakup kerusakan moral dan akhlak. Penggunaan teknologi juga dapat mengurangi intensitas interaksi tatap muka dalam masyarakat dan membuka akses ke konten yang tidak pantas.

Secara keseluruhan, perkembangan teknologi memiliki dampak yang beragam dalam kehidupan sosial. Sementara teknologi memberikan kemudahan dan efisiensi, juga penting untuk menyadari dan mengatasi dampak negatifnya agar dapat menjaga keseimbangan antara kemajuan teknologi dan nilai-nilai kebudayaan serta kehidupan sosial yang bermakna.

Bidang Pertanian

Sektor pertanian merupakan sektor penting dan besar yang menyediakan makanan bagi penduduk di negara berkembang, termasuk Indonesia. Sektor ini juga menciptakan banyak lapangan kerja. Pertanian padi sawah adalah produk utama di Indonesia. Teknologi pertanian modern mempermudah dan meningkatkan hasil produksi pertanian. Mesin-mesin canggih digunakan untuk pengolahan tanah, penanaman, dan panen padi. Sistem perekrutan tenaga kerja, pencarian tenaga kerja, dan pembagian hasil juga terpengaruh oleh teknologi. Teknologi pertanian modern berperan penting dalam kehidupan petani di pedesaan.

Perkembangan teknologi pertanian membantu dalam pengolahan tanah, penarikan air, dan pemanenan. Teknologi pertanian adalah alat atau metode untuk menghasilkan hasil pertanian yang maksimal. Perkembangan teknologi pertanian telah mengubah cara bercocok tanam dari peralatan manual menjadi lebih efisien, misalnya dari bajak dan garu menjadi traktor. Penggunaan teknologi pertanian berdampak pada ekonomi dan budaya masyarakat, seperti penggunaan bibit unggul, pupuk kimia, pestisida, dan pembangunan irigasi yang meningkatkan hasil produksi.

Dalam aspek ekonomi, teknologi pertanian meningkatkan penghasilan petani dan kondisi tempat tinggal mereka. Namun, juga terdapat dampak negatif seperti berkurangnya kesempatan kerja bagi petani. Dalam aspek budaya, teknologi pertanian mempengaruhi hilangnya teknik pertanian tradisional seperti membajak menggunakan sapi atau kerbau yang digantikan oleh mesin traktor.

Teknologi pertanian mempengaruhi tingkat pendidikan, kesehatan, dan interaksi sosial masyarakat. Dalam perubahan sosial, teknologi pertanian memberikan kontribusi positif dan negatif. Produktivitas pertanian dapat ditingkatkan dengan mengembangkan dan mengadopsi teknologi serta menggunakan sumber daya secara efisien. Teknologi memainkan peran penting dalam meningkatkan produktivitas dan pendapatan petani.

Dampak teknologi bagi petani meliputi peningkatan kesejahteraan, interaksi dengan masyarakat, dan partisipasi dalam pembangunan desa. Pembangunan sektor pertanian dapat dipercepat melalui kerjasama antara pemerintah, lembaga penelitian, dan masyarakat.

Namun, teknologi pertanian juga memiliki kekurangan seperti penurunan lapangan pekerjaan dan ketergantungan petani pada pemerintah untuk bahan kimia. Upaya perbaikan sistem pertanian melalui intensifikasi, ekstensifikasi, dan rehabilitasi bertujuan meningkatkan produksi dan produktivitas petani, penyelamatan hasil panen, dan peningkatan mutu hasil yang kompetitif di pasar global.

Kemajuan teknologi telah membantu petani meningkatkan pendapatan dengan alat dan mesin modern yang mendukung kegiatan pertanian. Teknologi pertanian telah membawa perubahan yang signifikan bagi kehidupan masyarakat petani. Salah satu dampak positifnya adalah peningkatan status kesejahteraan petani, baik dalam hal peningkatan pendapatan maupun kemampuan memenuhi kebutuhan sehari-hari seperti makanan. Selain itu, teknologi juga memungkinkan petani untuk berinteraksi lebih luas dengan masyarakat dan berpartisipasi dalam kegiatan pembangunan desa.

Untuk mempercepat pembangunan di sektor pertanian, penting untuk membangun hubungan kerjasama yang sinergis antara pemerintah, lembaga penelitian, dan masyarakat. Dengan kerjasama yang baik, semua pihak dapat berpartisipasi secara maksimal dalam upaya pembangunan pertanian.

Namun, ada juga kekurangan yang perlu diperhatikan terkait penggunaan teknologi pertanian. Salah satunya adalah penurunan lapangan pekerjaan bagi masyarakat yang ingin bekerja sebagai buruh tani. Kemajuan teknologi pertanian juga dapat menyebabkan ketergantungan petani pada pemerintah terkait penyaluran bahan kimia untuk tanaman mereka. Oleh karena itu, perbaikan sistem pertanian dilakukan dengan fokus pada pengembangan, pertumbuhan, dan peningkatan produksi hasil panen dengan metode intensifikasi, ekstensifikasi, dan rehabilitasi. Hal ini bertujuan untuk meningkatkan produktivitas petani, menyelamatkan hasil panen, dan meningkatkan mutu produk pertanian agar memiliki daya saing tinggi di pasar global.

Perkembangan teknologi pertanian juga berdampak pada perubahan sosial masyarakat. Salah satunya terlihat dalam tingkat pendidikan dan kesehatan masyarakat. Dalam hal ekonomi, teknologi pertanian telah meningkatkan pendapatan petani dan kondisi tempat tinggal mereka menjadi lebih layak. Namun, ada juga dampak negatif seperti berkurangnya interaksi sosial antar masyarakat dan hilangnya alat-alat pembajak tradisional yang diturunkan secara turun-temurun.

Untuk meningkatkan produktivitas pertanian, perlu dilakukan pengembangan teknologi sebelumnya dan adopsi teknologi baru. Selain itu, penggunaan sumber daya yang tersedia secara efisien dan tepat sasaran juga dapat meningkatkan produktivitas pertanian. Oleh karena itu, keberadaan teknologi dalam pembangunan pertanian menjadi salah satu syarat penting yang perlu diperhatikan.

Secara keseluruhan, perkembangan teknologi dalam sektor pertanian memiliki dampak yang signifikan bagi kehidupan masyarakat petani. Meskipun ada kekurangan dan dampak negatif tertentu, teknologi pertanian memberikan peluang dan potensi besar dalam meningkatkan produksi, pendapatan, dan kesejahteraan petani serta menghasilkan hasil pertanian yang lebih baik.

Bidang Kesehatan

Kemajuan teknologi dalam bidang kesehatan telah membawa banyak temuan baru dan pengembangan dalam pengobatan, penelitian, dan pengorganisasian rumah sakit. Pelayanan kesehatan berbasis teknologi sangat diperhatikan saat ini, dengan fokus pada meningkatkan kualitas hidup manusia. Penerapan teknologi digital dalam intervensi kesehatan telah memberikan manfaat besar bagi masyarakat, mempermudah akses pelayanan dan memajukan teori dan konsep dalam kesehatan.

Penggunaan teknologi informasi dalam bidang kesehatan telah menciptakan lingkungan yang aman bagi pasien dan keluarga, tetapi perlu tetap ada pengamatan langsung dari perawat untuk mencegah kesalahan informasi. Penggunaan internet dalam rumah sakit telah menjadi hal yang umum, tetapi perlu ada kebijakan organisasi yang mengatur penggunaannya agar tidak digunakan untuk kepentingan pribadi.

Penggunaan software berbasis komputer dalam kesehatan, khususnya di rumah sakit, memberikan informasi menyeluruh dalam perencanaan keperawatan yang aman dan mudah. Software ini mempercepat pengambilan keputusan perawat, membantu dalam penanganan pasien rawat jalan, dan memberikan panduan terkait penanganan kasus seperti obesitas pada anak dan remaja.

Penggunaan teknologi informasi dalam dokumentasi kesehatan atau keperawatan memungkinkan perawat atau petugas rumah sakit merekam, memberikan, dan menerima informasi pasien dengan mudah. Penting untuk ada kebijakan dan pedoman yang mengatur kerahasiaan dan keamanan informasi pasien. Dokumentasi yang dibantu oleh teknologi informasi memenuhi standar profesional dan hukum, serta menjadi sumber data yang berguna untuk pengambilan keputusan, pengelolaan sumber daya, dan penelitian di bidang kesehatan.

Sistem teknologi informasi dalam rumah sakit memainkan peran penting dalam melaksanakan pelayanan kesehatan. Tanpa sistem yang akurat, rumah sakit tidak dapat membuat kebijakan dan keputusan yang mendukung pengembangan sumber daya keperawatan. Tujuan penggunaan teknologi informasi dalam kesehatan adalah untuk memastikan akses yang akurat terhadap informasi kesehatan, meningkatkan pelayanan kesehatan secara nasional.

Teknologi kesehatan yang berkembang telah memunculkan metode baru untuk mempromosikan kesehatan melalui komunikasi kesehatan online. Penerapan teknologi dalam industri kesehatan, seperti e-commerce dan video online, telah meningkatkan layanan kesehatan yang hemat biaya dan memberikan edukasi serta promosi kesehatan kepada masyarakat.

Beberapa poin penting yang dijelaskan meliputi:

  1. Penerapan teknologi digital dalam bidang kesehatan sangat penting untuk meningkatkan kualitas hidup manusia.
  2. Penggunaan teknologi berbasis digital dalam pelayanan kesehatan masyarakat memberikan manfaat besar dan mempermudah akses pelayanan kesehatan.
  3. Penggunaan software komputer dalam rumah sakit membantu perawat dalam mengambil keputusan, membuat rencana perawatan, dan memberikan informasi yang akurat.
  4. Dokumentasi menggunakan teknologi informasi dalam bidang kesehatan sangat penting untuk memastikan kerahasiaan dan keamanan informasi pasien, memenuhi standar profesional dan hukum, serta sebagai sumber data untuk pengambilan keputusan dan penelitian.
  5. Sistem informasi dan teknologi yang akurat diperlukan dalam rumah sakit untuk menunjang kebijakan dan pengembangan sumber daya keperawatan.
  6. Penggunaan teknologi digital dalam komunikasi kesehatan online (e-health) dapat mengubah perilaku kesehatan masyarakat dan meningkatkan layanan kesehatan yang hemat biaya.
  7. Teknologi seperti e-commerce dan video online digunakan dalam industri kesehatan untuk memberikan edukasi, promosi, dan layanan kesehatan kepada masyarakat.

Perkembangan teknologi dalam bidang kesehatan membawa dampak positif dalam meningkatkan pelayanan kesehatan, efisiensi, dan aksesibilitas. Hal ini mendukung perkembangan penelitian, pendidikan, dan praktik kesehatan yang lebih baik, dengan tujuan meningkatkan kualitas hidup dan kesejahteraan masyarakat secara keseluruhan.

 

Oleh:

  1. ACHMAD RIF'AT QURAISY
  2. FIRMAN AS SHADHA

Baca juga :